cerita sore with bakul tempe

on

ini sebuah cerita waktu gw KKN 1 bulan di Bojonegoro kemarin. sebuah fenomena yang gw coba untuk mengkritisi menurut pandangan n pemikiran gw, terlepas dari salah ato enggak-nya, terserah yang menilai, tapi yang jelas kisahnya emang bener2 real…anyway..langsung aja drpd kelamaan..
sore itu gw ama temen gw si Linda ikut jama’ah di masjid seperti biasa. selesai jama’an pas mau pulang kita ditawarin ama seorang ibu yang bernama Mak Sarti. kemarin2 c mak sarti udah ngajak bertamu ke rumahnya truz sekarang gw nurutin aja kn sungkan ditawarin masa’ nolak melulu?…
gw ama linda pun ke rumahnya mak sarti dg masih memakai mukena (gk sempat ganti). pas nyampe rumah gw baru tau klo mak sarti tu bakul tempe di pasar yang biasanya tempat temen2 belanja klo pagi. mak sarti ngomong tentang dagangan tempenya, gw nanggepin dg antusias, tanya ini itu tentang profesinya, n ternyata usaha mulut comel gw membuahkan hasil,,gw dikasih beberapa tempe bwt dibawa pulang (hehe lumayan gratiss kagak usa beli di pasar).
mak sarti nunjukin ke dapurnya, di sana dia lagi masak jagung ama kedelai, truz gw dikasih jagung n kedelainya. pas gw liad2 di tungku eh gk taunya di belakang gw ada anak sapi,alamaak sumpah kaget gw…
kita kembali ke ruang tamu rumah mak sarti. beliau bercerita tentang keluarganya. suaminya bekerja sebagai buruh di sawah n di hutan (klo gw gk salah inget hehe), mak sarti punya  3 orang anak. yang ke-1 n ke-2 laki-laki dan telah menikah, mereka hidup dengan keluarga masih-masing di luar desa. yang ke-3 perempuan bernama Aya, masih duduk di bangku kelas 3 MA di sebuah ponpes di Tuban. nah ini nih yang bakal jadi permulaan fokus kita, tentang si anak perempuan ini.

mak sarti menggebu-gebu nyerita tentang anak perempuannya ini, gw diliatin fotonya, dia cantik sih truz putih juga, oh ya pas di masjid mak sarti pernah bilang klo liad gw jd inget anaknya, katanya mirip (menurut gw c kagak).

mak sarti bangga-banggain anaknya dg segala prestasi n sifat2 baiknya. gw n linda cuma denger sambil cengar-cengir doank hehe…truz mak sarti cerita, dy pernah ngomong ke Aya klu ntar udah lulus sekolah mau dicarikan suami n langsung dinikahkan, si Aya langsung nangis tanpa kata-kata. deg gw langsung terdiam, gw kyk bisa nebak apa yang ada di pikiran Aya saat itu. gw tau Aya punya potensi n sangat sayang banget klo potensi tu gk dikembangin. Aya pengen nerusin kuliah tp mak sarti bingung memikirkan biaya pendidikannya. beliau berulang kali mengeluh dan bertanya tentang biaya tersebut karena keluarga mak sarti termasuk golongan kelas menengah ke bawah.

gw coba meyakinkan mak sarti, klo ortu niat menyekolahkan anak pasti ada aja jalan rizkinya (kata adek gw). gw coba yakinin beliau klo anaknya berpotensi n perlu didukung, jadi untuk urusan menikah mungkin bisa ditunda dulu, biarkan Aya menikmati masa mudanya dg mengembangkan bakat n mengasah potensinya. biarkan dia menggapai semua impiannya.

gw sebenarnya gk enak ngomongnya seolah-olah gw mendikte orang tua but gw pikir gw harus merubah persepsi penduduk desa yang masih tradisonal. gw harus yakinin ke mak sarti klo Aya bisa lebih sukses dari abang-abangnya dan bisa mengangkat derajat keluarganya. gw jelasin panjang lebar tentang beasiswa yang bisa didapat, truz cara2 nyari peluang kerja buat meringankan beban orang tua. gw ngomong ngalor ngidul dg semangat menggila.

entah omongan gw nyantol apa kagak di benak mak sarti, yang jelas beliau gak mbantah omongan gw. oh Aya…andae saat itu ada kamu, ato andae aja aku bisa ketemu ama kamu. gw bakal dukung elo buat jadi perempuan yang pinter dan bermartabat.

saat gw melarang mak sarti untuk menikahkan si Aya pada usia belia, bukannya gw sok ikut campur ato gimana,..gw inget keluhan2 ato masalah2 yang dihadapi perempuan2 yang nikah muda, yang kebanyakan sebenarnya belum siap lahir&bathin. gw gak mau Aya seperti mereka. memang sih ada yang bilang mending nikah buat jaga syahwat tapi klo orangnya belum siap masa’ dipaksain ??? nikah kn gak cuma buat sehari dua hari doank…banyak cara kug klo kita mo melakukan amar ma’ruf.

gw berdo’a moga aja mak sarti berubah pikiran, moga rizki keluarga mak sarti ditambah oleh Tuhan, moga Aya bisa kuliah n mewujudkan cita-citanya…wish u all the best, aya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s