_Selamat Jalan Nenek_

on

senin 11 juni 2012…

07.00 pagi mami nelpon, ngabarin klu nenek koma n keadaannya udah kritis banget, aku dipanggil pulang.

di dalam bus aku berdoa “aku ikhlas jika Engkau mengambilnya y Allah..tapi tunggu aku nyampe (dan liat beliau) dulu.” (klu dipikir2 dodol bgt y gw..ajal kan Tuhan yg nentuin n gk ada s’orang pun yg bisa mengulur ato memajkan waktunya, ah tapi bodo amat, Tuhan kan Maha Pemurah..so suka2 gw dunk mw minta apa hehe..syukur2 dikabulin) aku gk mau kejadian 1 dekade yg lalu terulang kembali, kejadian yg mmbuat aku menyesal sampai saat ini.

aku nyampe rumah nenek pukul 12 siang. kelaparan cz lum sarapan, gak ada orang d rumah untung ketemu bibiku yg bawa makanan.

mami bolak-balik nelpon aku, khawatir siapa tau aku terlambat gak bisa liat nenek lagi cz udh sekarat banget. babe ama adek berangkat ke RS duluan jam 4 sore, tinggallah saya satu-satunya orang yang belom hadir. nungguin paman lamaa banget ampe akhirnya berangkat abiz sholat maghrib. y Tuhan…perjalanan yang menggelisahkan, menakutkan, menyebalkan. gelisah karena nenek gue udah sekarat, takut karena jalannya gelap, berlubang2, jalan terlihat gak berujung palagi pas lewat daerah sidayu lawas ampuuun dwech. sebal karena jauh banget gak nyampe2 udah gitu pake matic pula truz ngebut jadi klu kena lubang d jalan bunyinya jeduakk! loro kabeh aku.

hufft akhirnya jam 6 nyampe RS, langsung masuk UGD. dg napas tersengal2 nenek terbaring gak berdaya ditemani mami ama adek bungsunya. air mata gue langsung gak kebendung, gue gak sedih cz gue udah ikhlasin tapi gue gak tega liat nenek kyk gitu, gue juga takut c sebenrnya. ini pengalaman pertama kalinya gue nyaksiin orang lagi sakaratul maut, “y Allah gimana ntar klu saya mau meninggal?”. aku ngaji bentar cuma dapat 1 halaman truz berhenti (ngajinya ama nangis n zmzan juga). nenek tambah kejang, aku liat kukunya udah biru truz mukanya pucat. dokter pun datang ngececk. gak lama kemudian tubuh nenek lemas dan gak bergerak lagi…nenek pergi untuk selamanya..

liat mamai nangis aku jadi tambah mewek…hadeww..setelah ditutup matanya n diikat kepalanya, orang2 pada bersih2 n kemas2 buat pulang, tinggallah gue sendirian nungguin jenazah nenek d UGD. rasanya aneh..dan aku gak tau n gak bisa ngejelasinnya.

pukul 08.30 malem ambulance nyampe rumah (wuih kyk artis ditunggu banyak orang). niatnya mau langsung dikubur tp ada suatu halangan jadi ditunda besok paginya. banyak orang datang k rumah.

aku capek banget tp disuruh ngaji lagi, ngaji bentar selanjutnya Qur’an-nya terbuka tapi matanya merem.

paginya jenazah dimandiin aku ikut liat. yang mandiin bagian kepala-nya mami, bagian tengah n kaki saudarinya nenek. klu sekarang mami mandiin nenek brarti ntar aku dunk yg mandiin mami, truz nti aku dimandiin capa ??

setelah nyaksiin proses memandikan, lanjut liat proses pengkafanan. pas tengah2 aku k belakang dipanggil mami eh..pas balik liat pocongnya mukanya ditutup kapas atiku kyk copot kuagett..abiz ntu jenazahnya dibungkus n diikat.

aku ikut nyolatin tp gak bisa ikut k kuburan liat penguburannya (padahal pengen liat juga) soalnya yg berangkat laki2 semua.

pas nimbrung2 ama orang2 sodaranya nenek yg mandiin tadi cerita2…”..eh y tak kiro bojone sg dikarepno mangkane tak celuk pisan, dada’ane seng dienteni kug putune sg ayu iki (sambil noleh k aku)..weruho ngunu lak tak celuk ket kaet, cek gak suwe2 sakno…” ya iyalah kn aku pas berangkat berdoa jangan diambl dulu nunggu saya datang hehe…tapi rasional juga c…beberapa hari sebelum kematiannya nenek juga nanyain aku kapan pulang (kata mami). truz yang nemenin nenek tidur klu aku pulang k LA, nemenin sholat hari raya n puasa ramadhan kn aku..klu balik k sby nenek juga ngasih uang jajan. nenek juga yg suka beliin kerudung buat aku. jadi rasional lah sebelum beliau menghembuskan nafas terakhir yg pengen diliat ntu aku…yang ditunggu ntu aku…

hehmmm…meski pernah sebel tapi aku sayang nenek..selamat jalan nenek…moga Allah mengampuni dos2mu dan menerima amal ibadahmu..amiin ya mujiibas saailiin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s