Kasih Ibu

kasih ibu kepada beta

tak terhingga sepanjang masa

hanya memberi tak harap kembali

bagai sang surya menyinari dunia

……………………………………………..

lagu jaman TK yang masih indah untuk dinyanyikan dan didengar.

saat menulis ini aku kangen ama ibu di rumah, kemarin aku baca stat temenku di socmed, dia kangen ama ibunya yang udah gak ada. aku tau ibunya meninggal karena suatu penyakit ganas, aku langsung nangis pas baca stat temenku karena ibuku juga sakit, aku takut kehilangan ibuku saat aku belum siap untuk kehilangan beliau. aku selalu berdo’a semoga ibu dan kami semua diberi kekuatan, semoga sakit ini bisa menghapus dosa-dosa ibu dan menjadikannya hamba Allah yang lebih baik lagi.

ibu tuh cerewet (wajar dunk nyokap cerewet), keras (mungkin karena bawaan lingkungan asalnya yang di pantura), aku kadang benci banget ama ibu, apalagi kalau udah beda pendapat dan aku merasa ibu mulai mengintimidasi aku. tapi jauh di lubuk hati aku sayang ibu.

dulu waktu kecil kaki kananku ada kelainan, jadi harus dirawat dokter, sempat digipsum juga, trus pake sepatu khusus. menurut cerita ibuku dan budheku dulu check up-nya di RS Dr. Soetomo trus pindah ke klinik pribadi dokternya di jln. Darmo indah. awal2 check up ibu masih ditemenin bapak tapi selanjutnya ibu berangkat sendiri ke surabaya sambil gendong aku, di sana budheku yang pesen nomer urut pasien trus ibu berangkat ama budhe. kata ibu pasiennya rata2 cina, yang jawa cuma kita dan mungkin 1 atau 2 orang aja, kalau mau meriksa dokternya nimang2 aku dulu, ya goda2in gitu dech baru diperiksa. kalau pulang kata ibu sepatuku sering banget ilang sebelah (ya mungkin karena kakinya yang sebelah lagi sakit jadi masang sepatunya gak terlalu rapat kali ya? trus jadi suka ilang), tiap abis check up hampir selalu aku dibelikan ibu baju baru, beberapa baju masa kecil aku masih disimpan ibu di lemari katanya buat kenang2an.

ketika aku mulai masuk boarding school dulu ibu ngunjungin aku 1 minggu sekali meskipun keluarga pihak ibu dekat dengan lokasi boarding aku. karena aku selalu nangis pas dikunjungin ibu sempat nawarin buat pindah, tapi gak tau kenapa seperti ada yang menahanku, dan aku nyoba untuk kerasan. ibu bilang ibu suka nangis klu lagi maem atau masak, katanya inget aku yang lagi di boarding.

kadang aku uring-uringan ama ibu, ya karena perbedaan pendapat dan sudut pandang, dan aku juga termasuk tipe-tipe idealis meski kadang nurut juga sih…tapi semua kebencian ke ibu luruh klu inget sakit ibu dan semua yang udah ibu lakukan buat aku.

ibuku sama seperti aku, anak pertama dan satu-satunya perempuan (lainnya laki-laki), jadi pas kakekku dan nenekku sakit, ibu yang mondar-mandir ngurusin di RS, yang sodara laki-laki mana mau repot2 gitu, pokoknya bagian financial aja. apalagi pas nenekku sakit, maunya ditungguin ibuku aslinya, tapi bagaimana ibuku juga punya tanggung jawab di rumah, dan rumah kami jauh dari rumah nenek, nenek gak mau tinggal di rumahku katanya lebih nyaman di rumah sendiri (ya emang sih..). ampe akhirnya nenek meninggal dunia. aku nungguin nenek mulai dari sakaratul maut. pas mandiin yang mandiin nenek ibuku dan dua bibi ibuku. aku liatin prosesi pemandian, katanya anak pertama perempuan harus mandiin ibunya klu meninggal, aku ngeliatin ibu yang mandang wajah nenek, ibu bilang “kapan lagi liat wajah ibu.” aku gak bisa nahan airmata, aku tau ibu sangat kehilangan. klu saat itu ibu yang mandiin nenek bagaimana nanti aku mandiin ibu ??………………..

banyak cerita yang tak henti bisa dituturkan tentang kasih sayang ibu. dulu pas masih di boarding aku pernah mendengar cerita, pada zaman khalifah Umar bin Khattab, beliau pernah berjalan2 mengunjungi rakyatnya di malam hari, Beliau mendapati seorang ibu yang sedang memasak sesuatau di dalam kuali, anak2nya bangun berkali-kali merengek karena lapar namun si ibu hanya bisa menjawab untuk bersabar karena makanannya belum matang, khalifah Umar merasa heran karena yang dimasak belum juga matang padahal sudah cukup lama, kemudian Beliau bertanya apa yang sedang dimasak ibu tersebut? si ibu dengan berlinang air mata membuka kualinya dan betapa mirisnya ternyata yang direbus adalah batu, ia melakukannya karena tidaktega melihat anak2nya kelaparan sedangkan ia tidak memiliki suatu apapun untuk dimakan. akhirnya khalifah Umar mem rintahkan untuk memberikan bahan pangan untuk ibu tersebut.

dari aku masih sekolah dulu ampe sekarang, tiap mau balik dari rumah selalu ibu yang natain di ransel apa aja yang aku bawa, ibu selalu mastiin klu gak ada yang ketinggalan dan emang kyknya udah jadi kebiasaan yang gk bisa dihilangkan klu pasti ada 1 barang yang ketinggalan hehmmmm ibuku ampe hafal,  ibu juga hafal biasanya aku suka apa, kayak biaskuit favorit anaknya atau kebiasaan gak suka nasi dingin yang suka bikin saya mogok makan dan lain sebagainya.

ibu selalu bilang ama aku untuk selalu sabar, cobaan hidup tuh sangat keras, dan aku akan selalu ingat akan hal itu……….

loving u mom,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s